Postingan

Menampilkan postingan dari Mei, 2011

DIY : Ganti packing cylinder head cover dan seal busi Next G yang rembes

Gambar 1 - Rembesan dari cylinder head cover

Gambar 2 - "Bekas" Rembesan dari cylinder head cover

Setelah mendapati rembesan dari cylinder head cover dan juga bocor seal busi yang menyebabkan busi no 2 dan 3 terendam oli, maka newbie putuskan untuk segera membetulkannya. Packing set newbie beli di Sanwa Motor, packing yang baru ini versi yang menyatu antara packing cylinder head cover dengan seal busi, tapi asiknya harga malah lebih murah yaitu Rp 85.000,- Bandingkan dengan harga part di Beres seharga Rp136.000,- untuk 4 biji seal busi, belum termasuk packing cylinder head cover (gambar 27). Newbie sudah sempat membersihkan beberapa hari yang lalu untuk memastikan apakah rembesan tersebut adalah rembesan baru ato lama, dan ternyata rembesan baru.

DIY : ganti O-Ring pada Adapter Filter Oli Aerio

Gambar 1 - Rembes dari Adapter Filter Oli

Gambar 2 - Basah bautnya

Newbie dapatin ada rembesan oli sampai bak oli / carter oli sewaktu hendak menganti oli minggu lalu, setelah newbie bersihkan untuk memudahkan pengamatan rembesan, ternyata positif dari filter oli adapternya, bukan dari filter olinya. Setelah melakukan pembelian partnya (harga O-Ring 18rb) maka pengerjaan bisa dilakukan, sebaiknya lakukan pada kondisi mesin dingin. Sebagai catatan pada foto menggunakan exhause manifold / header non standard, pada header standard lebih tidak nampak tapi sebenarnya lebih memudahkan untuk mengakses bautnya.

Tools :
Kunci no 14mm
Kunci no 10mm (untuk melepas kipas AC)
Sealer RTV (optional)
O Ring baru

DIY : ganti engine mounting kanan Next G / Aerio

Tools :
kunci sok no 14 mm yang kuat dan bisa dipanjangin.
kunci no 8 mm dan 10 mm untuk buka box filter udara.
Engine Mounting baru (ya iya lah).

Step-step :
1. Lepas box filter udara sehingga engine mounting bisa diakses.


Gambar 1 - Engine Mounting kanan

Nampak engine mounting sudah turun banyak :
Gambar 2 - sudah turun banyak, jari bisa masuk.

DIY : atasi oli rembes pada hose suction power steering Aerio / Next G

Gambar 1 - Selang suction rembes

Gambar 2 - Basah kena oli Power Steering

{kirana01} Kuras oli matic Aerio di TODA, sharing sambungan selang

Sabtu 28 Mei 2011 om kirana01 mengirimkan foto sharing kuras oli matic di TODA.

Proses pemasangan selang kuras matic :
Gambar 1 - Selang dilepas

Gambar 2 - Selang dipasang

DIY : membuka busi stuck / macet pada Next G

Gambar 1 - Tools yang dipakai

Gambar 2 - Closed up Shock dan kunci torsi

Pagi ini newbie dihadapkan pada busi Baleno Next G yang keras banget. Wah jadi takut pengalaman dulu terulang nih, busi patah euy.....bener-bener nightmare deh. Mekanik pake tenaga apaan seh buat ngencengin busi :(
Dengan nambahin tenaga terbuka juga busi no 2. Hmmm belepotan oli, oil seal rembes nih padahal baru setahun yang lalu pernah dibenerin di BERES. Buka busi no 1 kebuka juga, yang ini kering. Buka busi no 3 dan 4 macet. Huaaahhhhh serem kalo patah. Siap-siap kerja ajah daripada kepikiran busi patah kebawa ke kantor.

{danee120} Report penggantian kaca depan / windshield aerio

sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?p=432620170#post432620170
waktu itu abis 2.140.000 mas kalau ga salah..
itu sudah termasuk karet list nya dan ongkos pasang nya..
semua nya ori om, di pasang di BERES suzuki Bandung..

list harga nya lupa om, kwitansi nya di simpen di rumah (ane ngkost di kota lain)..
Damage costnya :
kaca nya doank 1.150.000
karet2 nya 390.000
pasang nya 500.000

total jadi 2.040.000.
N ambil kaca n pemasangan di PT. NUSANTARA JAYA SENTOSA - SUZUKI (kata nya mah pusat suzuki di daerah bandung)


ini kaca yg pecah nya,
waktu itu kena batang pohon yg jatoh kena angin (kenceng)..
dan saya lagi kecepatan sekitar 60an..
pas banget di kaca kenanya..

gambar 1 - kaca pecah

by danee120

note cek juga : http://otosupply.blogspot.com/2010/12/angga-share-pergantian-kaca-depan.html

{danee120} Report penggantian selang high pressure power steering aerio

sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=8264717&page=102

akhir nya beli yg ori aja om di iri*an motor Bandung.. kena 890.000 (diskonan)..wkwkkw

gambar 1 - yang dibeli

gambar 2 - yang bocor

DIY : {kijangtua} perbaiki selang nozzle wiper belakang yang bocor penyebab semburan lemah

sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=8264717&page=97
gw beraniin diri betulin selang washer kek contoh dari blog om singa... ternyata setelah gw potong tekukan spt yg di blog itu masih aja kecil airnya... wah2 salah dimana ya... trus gw liat2 kok ada lelehan air dari speaker belakang yak... gw cari2 ternyata di cekungan ban serep banyak bekas putih2 kayak air mengering

ooo.. ternyata ini toh sebabnya...

Gambar 1 - sambungan selang yang bocor

yang sambungan selang itu ada patahan/retakan... jadinya tekanan air berkurang... akibatnya kabin jadi basah
setelah diganti spt foto itu beres masalah.. air semprotan pun kenceng lagi...

disana aslinya ada sambungan juga... trus gw ganti pake sambungan selang akuarium... setelah di tes ternyata semburannya jadi kenceng banget... jadi selama ini pas semburannya kecil malah bikin kabin jadi basah

cara lepas plafonya ditarik aja kan cuma buat ngintip aja.. jgn lupa lepasin kleman nya dulu...

by kijangtua

{alex_mabdullah} Ganti Kompresor AC Aerio

Sumber : milis AIC
Met siang om mau share nih akhirnya tu compressor di bongkar ternyata dudukan pistonnya dah kemakan dan rumah piston dah pada baret ngorok disebabkan ddukan piston yang dah ga rata lagi. Endingnya ganti baru aja di atrium toko tetap jaya compressor grass buka baju 1,8 jt total opas dan kuras 2,9 jt juga tau nih mpe berita ini turun belum selesai demikian sekilas info.

Gambar 1 - Piston Compressor AC

Gambar 2 - Compressor AC baru

by alex_mabdullah

DIY : Membetulkan High Pressure Cleaner yang macet-macetan

Newbie udah lama beli High Pressure Cleaner Listrik merk Multipro HPW718-MP, dan sejak lama sudah mulai macet-macetan terutama saat hendak digunakan pertama kali. Waktu saklar di ON mesin High Pressure Cleaner ini hanya menderung/mendengung saja tapi keluaran air tidak kencang, awal-awal harus dipancing beberapa kali ON-OFF tapi akhir-akhir ini makin lama dan membuat jengkel. Yang menjengkelkan juga adalah listrik sering mati karena MCB 6 Ampere (1300 Watt) tidak mencukupi lagi, padahal secara spek HPW718-MP ini hanya mengkonsumsi 900 Watt saja dan kalau sudah jalan newbie tidak ada kendala listrik meskipun bersamaan dengan peralatan listrik lainnya seperti TV, pompa air, lampu.

Sudah coba cari-cari referensi untuk tau cara kerja High Pressure Cleaner tapi tidak dapat juga, akhirnya modal nekad untuk ngebuka hehehehee... Kebetulan badan sedang ga enak tapi tangan lagi gatal, ya udah bongkar High Pressure Cleaner aja deh, iseng-iseng. Maaf foto-fotonya rada kebalik dan tidak step by step karena newbie masih meraba-raba apa yang mesti dilakukan hehehehe.

Test nyalakan High Pressure Cleaner ternyata dengung saja, bongkar cangkang dah. Berukutnya kalau diperhatikan antara air masuk dan air keluar hanya ada di head bagian teratas saja, ya sudah bongkar.... ada 4 baut pakai kunci Hexa atau kunci L, lubang bautnya nampak di gambar 3.

Gambar 1 - Head dilepas

Gambar 2 - Head berpasangan dengan piston

Pada gambar 2 terlihat piston tiga buah yang besarnya seperti jari jadi kecil ternyata. Pada gambar 4 newbie coba nyalakan listrik dan ternyata langsung jalan dengan entengnya. Hati-hati pada saat menyalakan karena di belakang ada kipas dari plastik, pastikan kipas tidak terhalang dengan mengganjal body mesin.

{freak_hn} Ganti outer cv joint kiri Aerio

sumber : kaskus

report om abis ganti cv joint sebelah kiri..

kronologisnya:
oreo gw mendadak pas naik ramp parkiran ke kanan kok bunyi tek" gitu. makin di gas makin cepet suaranya. sempet tanya apa link stabilizer atau as rodanya. akhirnya setelah dapet dana dari ortu baru berani ke bengkel deh

gw pagi" bangun ke bengkel di bsd autopart. langganannya di Ari suzuki.. dia sempet test drive mbl gw dan akhirnya diambil kesimpulan kalo as roda kanan positif minta jajan. akhirnya sama dia ambil ke sumber cahaya aka om jimmy. ambil cv joint merk LKS. ternyata di dalem dus-nya lengkap smua, ada as rodanya, grease, klem, karet boot, sama cincin kecilnya. mayan deh ga usah jajan" karet boot lagi. akhirnya diturunin semua as roda kiri gw. ternyata penyebab ancurnya boot as roda gw gara" kare bootnya pecah. padahal baru sebulan lalu gw cek masi oke" aja prosesnya sampe kelar itu kurang lebih satu jam yah.. sekalian cek dan grease ulang inner cv joint. untungnya inner cv joint gw masih bagus paling perlu ganti boot-nya aja

berikut foto"nya:

gambar 1 - dus lks baru

gambar 2 - isi dus

{aoctari} bunyi gluduk-gluduk dari dudukan as box transmisi

Tempo hari nanya blm dpt jawaban oke akhirnya dibawa ke bengkel coba cek tapi blm solve masih dicari” sudah bongkar shaft roda tapi shaft masih bagus mau nurunin blok transmisi gmn kira” menurut agan” apanya yah?.

gambar 1 - as roda normal

ABS kiri depan emang gak fungsi baru beli mo pasang sekalian tapi sebelumnya ga bunyi terakhir aja abis nginjek lobang bunyi dia…..
Bunyi didepan bawah kaki penumpang kaki” dicek bagus semua. Bengkel langganan om bukan beres klo ke beres segi biayanya pasti muahal….. J
Apa mungkin gara” ABS gak fungsi punya saya emang kiri depan ada sebulan mobilnya juga jarang jalan” baru beli kemaren ABSnya sekalian mo pasang. Tapi kemaren” gak ada bunyi seh…

Ketemu penyakitnya ternyata didudukan as didalam box transmisi dibubut ulang terlampir gambarnya yg dibubut dilingkarin merah

gambar 2 - bubut dalam box transmisi

dibubut dudukan karena gejala oblak
Biaya dibanding klo diberes musti 3jt (udah pernah nanya) bengkel langganan saya 1jt saja

Rincian sbb:
  1. Seal transmisi 2pcs: 155rb
  2. Oli transmisi 1galon: 125rb
  3. Oli mesin 1galon (sekalian ganti oli J): 110rb
  4. Grease bearing 1pce: 40rb
  5. Lem threbond 1pce: 30rb
  6. Bolt oli transmisi 1pce: 20rb
  7. Bolt roda belakang (ini tambahan sekalian cek rem belakang) 1pce: 15rb
  8. Mur roda belakang (SDA) 1pce: 5rb
  9. Bubut verbos housing (gardan dudukan as roda) ini pentingnya: 225rb
  10. Jasanya: 300rb

Total semua: Rp. 1.025.000 (diskon 25rb J)

NB: Tidak disebutkan diatas tapi sudah termasuk dijasa cek semua oli yg rembes karena oreo saya parah bocornya (sampe buka tutup klep) alhamdulilah skr dah ga ada bocor jadi enak aja mesin ga kotor…..

by aoctari

DIY : Mencari tau apakah corong intake masih menghadap bawah atau sudah dari atas

gambar 1 - Lubang sedotan terlihat dari sela-sela pintu

gambar 2 - Lubang sedotan terlihat dari sela-sela pintu

Berkaitan dengan Recall Air Intake Aerio agar mesin Aerio lebih terhindar dari air (water) yang tersedot bila terjadi banjir, ternyata masih ada beberapa orang yang masih ragu. Hal ini wajar karena tidak semua pengguna aerio memiliki aerio sejak dari baru, bisa saja membeli bekas jadinya tidak semua track record dapat ditelusuri, termasuk dengan pergantian ini.
Newbie pernah menceritakan pengalaman newbie di blog ini, maupun sempet foto untuk melihat lebih dekat posisi yang terpasang, cuman memang posisi ini baru terlihat jelas waktu newbie melepas bumper bahkan melepas headlamp. Sebenarnya ada cara lain yang lebih praktis yaitu dengan melihat langsung melalui sela-sela pintu supir.
Mudah saja untuk melakukannya, cukup buka pintu supir lebar-lebar dan membuka kap mesin untuk menambah cahaya masuk, tinggal diintip seperti terlihat di gambar 1, bila belum jelas bisa memakai lampu senter maka akan terlihat lubang intake seperti di gambar 2, bila tidak ada lubang tersebut maka dipastikan corong intake masih model lama yang mengarah ke bawah (gambar 7 dan 8).
Masih belum yakin ?

{taufik} kebocoran freon pada sambungan pipa ke kondensor AC

sumber milis aerioindonesia@yahoogroups.com

Om dan Tants,
Kemaren AC si Oshin diperiksa setelah kejadian tgl 6 April 2011 dimana Kompresor tidak bersuara sama sekali.
Saat itu, solusi yg diambil adalah Isi Freon, karena waktunya Mepet.

Kemudian, kemarin dibawa ke bengkel utk dilakukan pemeriksaan.
Untuk sementara diperoleh kesimpulan (skali lagi Sementara), kebocoran berasal dari sambungan antara Pipa ke Kondensor. Hal ini diketahui dari banyaknya minyak/ kotoran berminyak disekitar situ.

Kemudian setelah dibuka, maka sementar divonis karet Seal-nya bocor dan sudah diganti.

gambar 1 - bocor di kondensor AC