Senin, 29 November 2010

DIY : ganti karet balljoint Next G Facelift dengan karet balljoint Toyota Hiace

sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=5686526&page=385

Tadi pagi bangun pagi baru kerjain om.. udah cape2 bongkar gagal masang karetnya ps puter2 lepas trus.. kek nya karet tierod hiace itu gede dikit om :o
jadi dengan berat hati masang yg lama :(
jadi kerjaan sia2 :hammer:

mana mau lepas arm nya nyangkut :nohope:
liat jam uda jem 9.. cepet2 beres2in semua mau ke toko lagi soalnya :hammer:

jadi lemes om kunci baut nya tenaga gak ada :hammer: :ngakak

gambar 1

gambar 2

Jumat, 26 November 2010

{oopsadhit} Report penggantian Engine Mounting Aerio

sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=5686526&page=343

Laporan hari rabu habis jajan engine mounting (emon) kanan, depan, belakang.

gambar 1

Gejala: bergetar2 ampe ke kursi jg,.
Penyebab: umur mungkin,
Penatalaksanaan: mobil ke bawa ke beres NJS BDG siang, mobil dicek apa aja emon yg kena, yang kanan ngeceknya dibuka dulu filter udara, dsbnya. trs diliat emon kanan.

gambar 2 - emon kanan

emon kanan dah ancur patah, alhasil diganti sama yg baru.

Minggu, 21 November 2010

{zindro} Report penggantian koil Aerio dengan koil APV

sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?p=316536135#post316536135

gambar 1 - Koil Aerio penyebab ndut-ndutan

Report habis dr Beres Suzuki Serpong.
Begitu bilang ndut2an, langsung dicek di coil, krn saya bilang coil patah, langsung di coba dg coil cadangan untuk ditest. Ternyata memang betul ndut2an berasal dr coil yg bocor. Untung bocornya dr coil yg patah, kalo gak bisa ganti dua2nya.
Coil yg bocor terkadang tidak terlihat dg mata telanjang.
Cara test nya: waktu nyala coil diangkat dikit, kalo terlihat percikan api dr coil dah pasti coil bocor.
Total habis 450rb pakai part APV (<400rb), kalo orisinil 1,2 jt. Hm mending pake yg murah aja.
Sekian laporannya.

by Zindro

Sabtu, 20 November 2010

DIY : kuras oli mesin dan filter oli, kuras oli transmisi Aerio

Minggu lalu tune up tapi blom sempet ganti oli. Hari ini ganti oli sendiri dah, sebenarnya penasaran juga karena 5000km yang lalu gagal melepas baut drain oli transmisi dan gagal melepas filter oli. Berbekal tekad dan kemauan bangun pagi dan modal kunci rachet 3/8" yang baru beli, mahal euy kunci rachetnya...... demi...... demi DIY..... hidup DIY hehehehe.

gambar 1 - tools (ga semua kefoto)

Tools untuk kuras oli transmisi :
  • Dongkrak
  • Kunci Rachet 3/8" + pipa pemanjang bila perlu
  • Corong / Manual Oil Pump
  • Sealer pasta
  • Bak penampungan
  • Oli baru tentu saja :) Butuh 2 liter s/d 2.5 liter.
  • Kain / tissue yang banyak
  • Koran untuk alas ngolong

Tools untuk kuras oli mesin dan ganti filter oli :
  • Dongkrak
  • kunci no 17 untuk baut drain
  • kunci filter oli
  • kunci no 12 untuk buka dek plastik (ato kunci no 10 yak.... :D )
  • Bak penampungan
  • Oli baru dan Filter Oli baru :) Oli butuh 4 liter alias 1 galon saja.
  • Kain / tissue yang banyak
  • Koran untuk alas ngolong

Kenapa kunci rachet ? karena baut transmisi pake ujung kunci sok (bukan sok-nya) ukuran 3/8" yang bentuknya kotak, nah kalau kotak berarti derajat posisi kunci kan terbatas padahal perlu stan untuk manjangi kunci biar kuat muternya. Pengalaman sebelumnya begitu dipanjangin ama pipa, pipanya dah nyentuh tanah, gimana mau muternya..... Dengan kunci rachet, angle dari kunci bisa diputer dikit-dikit sampe dapat stan yang enak. Nasib sebelumnya ganti oli di toko oli, tenaga buat ngencengin bautnya kuat bener, enak sih di tokonya ada lubang buat masuk ke kolong mobil jadi stannya lebar.... mana tenaga newbie kan terbatas hehehehe

WARNING OLI PANAS BISA MENGAKIBATKAN CIDERA !

DIY : Pasang Asesoris Indikator Water Temp pada Aerio 2003

Mengingat indikator temperatur Aerio 1st gen milik newbie hanya diwakili lampu biru bila suhu mesin masih dingin dan lampu merah bila suhu mesin mengalami overheat, newbie jadi ingin pasang indikator Water Temp tambahan. Newbie akhirnya beli di FJB Kaskus dan beberapa waktu yang lalu sudah datang. Yang menjadi kendala sekarang adalah adaptor untuk pemasangan Sender Water Temp, beli jadi harganya lumayan hampir sama dengan unit water temp itu sendiri. Newbie putuskan mau buat sendiri dari mur di-las pada pipa. Kendala pertama newbie tidak dapat mur yang sesuai terutama jarak drat / thread-nya, kendala kedua pipa yang newbie butuhkan juga ga dapat, kalau beli 1 lonjor lha sisanya buat apa padahal paling-paling pakai 8 cm-an aja. Coba dari kaleng bekas obat semprot, ternyata 4 cm lebih diameternya, padahal diameter selang radiator paling besar 3.6 cm-an. Pakai pipa yang ke heater diameter 2cm-an tapi panjang sendernya bisa lebih dari itu kalo semua dratnya masuk.

Eh ga sengaja pas jalan-jalan di ACE liat Prestone Flush N Fill Kit lagi diskon 70% ) Timbul ide bisa dipakai buat adaptor sender water temp nih.

Sebenernya Prestone Flush N Fill Kit sih sudah pernah liat di ACE dah lama, tapi harganya kalau tidak salah ingat 60rb lebih, kalau harga segitu untuk kuras radiator keknya mending cara newbie untuk kuras radiator meskipun pakai Flush N Fill Kit terlihat lebih praktis :) Eh ini pas lagi butuh sebagai "adaptor" eh harga 33rb-an saja, keknya ga sampe 70% deh....tapi hajar dah..... Eh pas habis bayar liat struk pembelian, 33rb ntuh sebelum diskon euy, mujur nih :)

gambar 1 - Kemasan Prestone Flush N Fill Kit

gambar 2 - Posisi peletakan Indikator

Selasa, 16 November 2010

DIY : {centraltech8} Komparasi voltase/tegangan Car Battery Monitoring dengan AVOmeter

sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=5686526&page=238

gambar 1 - brosur asesoris voltmeter

Pembelian asesoris voltmeter dilakukan online dengan harga 180rb.
Pengetesan pada Suzuki Next G 2005 oleh bro centraltech8

gambar 2 - ini kondisi swicth kontak putar sekali (mesin mati)

Sabtu, 13 November 2010

DIY : mengencangkan dudukan engsel shock bagasi Aerio

Belakangan ini bagasi Aerio timbul bunyi "tek" sewaktu proses buka ataupun menutup bagasi. Setelah dicari-cari ternyata sumber bunyi berasal dari engsel shock bagasi (gambar 2 : anak panah), dengan sambil membuka menutup dan mengamatinya terlihat bahwa dudukan engsel shock bagasi sedikit bergerak dan bersamaan timbul bunyi "tek".

Siapkan alat-alat :
  • obeng minus / alat congkel
  • kunci no 10 mm
gambar 1

Langkah-langkah :
  • Congkel plastik penutup dengan obeng minus.
gambar 2 - congkel

{kijangtua} Ganti karet wiper Aerio - Perbandingan wiper

sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=5686526&page=206
terkait pembelian : http://otosupply.blogspot.com/2010/11/kijangtua-report-pembelian-aki-dan.html

sebetulnya hal yang sepele ganti wiper... mau pake merek apa aja asal ukurannya sesuai gapapa... lha wong cuma tinggal "klik" masangnya... tapi gw penasaran ama wipernya oreo..

wiper bawaan oreo
merek NWB.. tipenya gak tau... ukurannya katanya 18 dan 22inch (*red: emang segitu om)
bentuknya liat wiper yang paling atas...

gambar 1

bobotnya 280gr sepasang
gambar 2 - bobotnya 280gr sepasang

bahan full besi... coba aja dibakar kalo gak percaya

Jumat, 12 November 2010

{arie_cool82} ganti balljoint berikut arm Aerio

sumber : milis aerioindonesia@yahoogroups.com
http://autos.groups.yahoo.com/group/AerioIndonesia/message/80342
Berikut copy paste dari archieve milis, tercatat email tanggal 27 April 2010 :

3 hari yg lalu tgl 24 aerioku kanan depan bunyi klutuk pas gas rendah dan juga lepas gas mmmm jd curiga padahal baru ganti sok baru exel-g.., hr mingu gw minta tlng cek ma ka2 sepu2, hehehe bruntung bgt ane punya abng sepu2 mantan bengkel 8thn mahir pula, as kopel, roda, sok, diangkat pake dongrak sambil gas pas muter eh bunyi klotok mmm pas mo nyerah tak goyang tuh ban posi2 angkat dongkrak, waahh bunyi klotok2 nih, kepak ma join ballnya kena waduh duit maning nih ball joint ma kepak jd satu buru2 keagen sgp kena 1315000 akhirnya twr menawar jd 1150rb asli sgp punya, hati2 klo ada bunyi2 klo dicuekin nyawa bs melayang. berbagi cara lepas pasang kpd temen2 aerio lover's
mekaniknya by sepu2ku dodi

gambar 1

Kamis, 11 November 2010

{dq1756} Ganti bearing roda depan APV

sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4607595&page=82
http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4607595&page=83

btw beli parts kemahalan euy...
tp ya udah lah... udah dipasang

bearing roda kiri depan, pakai SGP, di ezpart = 260.000
saya beli juga dengan hrg persis sama 260.000 katanya cuman ada ori

nelpon ke toko 74 ada yg nsk japun 190rb
hiks...

mahal ya bearing roda nya, keliatan sih pas dibuka gede bener itu bearing lsg kepikiran pasti mahal nih, gak taunya bener aja.....

ongpas (ongkos pasang) = 60 rebu.... ga tau kalo di beres berapaan
jadi abis 320 ribu...

ilang deh bunyinya..


gambar 1

poto2 ganti laher roda kmrn
ribet buka nya euy....

gambar 2

Rabu, 10 November 2010

{or2002eo} Alternatif perbaikan selang power steering Aerio bila bocor

sumber : kaskus
Lagi-lagi cuman ada simpanan foto di harddisk, sedangkan linknya udah ga tau di mana. Terpaksa dengan ingatan newbie yang lemah, newbie coba tuliskan.

gambar 1 - selang low pressure ditambal

gambar 2 - posisi tambalan selang low pressure

gambar 3 - las kuningan pada logam

{Edwin-AIC80} Bubut cakram Aerio

sumber : mailing list Aerioindonesia@yahoogroups.com
http://autos.groups.yahoo.com/group/AerioIndonesia/message/74877
http://autos.groups.yahoo.com/group/AerioIndonesia/message/74875
http://autos.groups.yahoo.com/group/AerioIndonesia/message/74881

Bubut di Pegassus Jakarta. Harga 400rb kiri kanan untuk anggota AIC (umum 600rb). Alasan bubut karena cakram tidak rata, bubut tidak sampai 15 menit untuk kiri kanan dibubut sekaligus tanpa lepas cakram

gambar 1 - cakram sebelum dibubut

gambar 2

{AIC} kuras tangki bensin Aerio dan Grand Livina

sumber : mailing list aerioindonesia@yahoogroups.com

Lagi-lagi cuman dari koleksi gambar yang didapat dari mailing list Aerio

Aerio :
gambar 1 - bensin dalam tangki kopi susu

gambar 2 - bensin kopi susu

{AIC} carbon clean Autofever dengan AMB Proclean

sumber : mailing list aerioindonesia@yahoogroups.com

Maaf lupa sapa yang posting, cuman simpan gambar aja di hard-disk. Di nama file tertulis Autofever dengan DC (Damage Cost) : 350rb

gambar 1 - cairan sebelum disemprotkan ke ruang bakar

gambar 2 - cairan disedot kembali dari ruang bakar

gambar 3 - cairan bereaksi dengan carbon di ruang bakar

by someone di milis AIC

{AIC} Aerio om Ferdy AIC 189, odometer hampir 300.000 km

sumber milis AIC :
http://autos.groups.yahoo.com/group/AerioIndonesia/message/75305
http://autos.groups.yahoo.com/group/AerioIndonesia/message/94181

gambar 1

Setau yang newbie tau, ini adalah KM terbanyak untuk Aerio di Indonesia, foto diposting di milis AIC pada tanggal 20 Sept 2010 (tanggal penggambilan foto tidak diketahui) dengan odometer menunjuk 292064 km. Info penggantian part juga newbie tidak tau pasti, tapi dari ubek-ubek archive milis aerioindonesia@yahoogroups.com sekitar Juni 2009 ada penggantial fuel pump set 1.6jt gejala sepertinya mobil mogok pada saat itu mobil berusia 6 tahun (Aerio 2003).

Foto milik : AIC 189 - Muhamad Ferdiansyah

{dino_lowrider} Kerusakan system pendingin Opel Blazer karena air biasa

sumber : http://www.serayamotor.com/diskusi/viewtopic.php?f=19&t=13944&start=0
kelanjutan dari : http://otodiy.blogspot.com/2010/11/diy-dinolowrider-test-air-ac-vs.html


Copy paste dari Serayamotor.com apa adanya dari yang diposting Dino_lowrider.

Ini kerusakan yang diakibatkan karena tidak memakai radiator coolant. Perlahan tapi pasti menyebabkan kehancuran radiator dalam 2 sd 3 tahun , dan kerusakan di head cylinder dasn water jacket , wajib turun mesin untuk mengganti packing atau memotong / papas kepala silinder.

Untuk radiator yang pernah bocor karena telah terserang karat (ditandai dengan warna air coklat), WASPADALAH.

Dapat ane katakan nyawa mobil adalah oli dan air. Mobil yang memakai oli kualitas baik , mengganti oli sesuai jadwal , serta memakai coolant dari baru , usia mobil bisa long life. Bahkan sesuai dengan sharing pengalaman ,ada yang bisa mencapai 20 tahun bahkan lebih , atau 900.000 Km tanpa turun mesin.

Untuk yang berniat mencari mobil bekas , terlebih dahulu lihatlah radiator , buka cap-nya. kalau melihat si empu mobil tidak memakai coolant dan warna airnya coklat , urungkan niat untuk membelinya.
Karena dapat dipastikan dalam jangka waktu dekat , wajib ganti radiator , bahkan turun mesin.

Untuk yang telah terbiasa memakai air biasa , dan melihat karat sudah terbentuk dalam radiator , segera kuras air. Bilas dengan menggunakan air bersih , 3 sampai 4 kali , sampa air buangan terlihat jernih.
Jangan pernah memakai RADIATOR FLUSH , karena justru akan mengikis kerak karat dan menyebabkan radiator bolong berpori - pori. Isi dengan coolant yang sesuai spec. Dan berdoa :e-pray: semoga tidak terjadi kebocoran ...hehe..

Untuk radiator yang sudah diservis dengan cara dibongkar dan digosok gosok , lalu di solder kembali , biasanya kembali akan bocor dan mampat karena karat yang sudah terlalu parah.

Untuk radiator yang sering bocor , menambah air radiator setiap beberapa hari sekali , WASPADALAH. ini menanakan ada kerusakan / rembesan baik di radiator ataupun di tempat lain , baik di hose / selang2 karet dan engine. Ini juga ciri perawatan cooling system yang kurang baik.

Untuk cooling system kendaraan yang dirawat dengan baik , menambah cairan biasanya sekitar 2 atau 3 bulan sekali , bisa dilihat di tangki reservoir. ini terjadi karena ada sedikit penguapan dari air pendingin. Tetapi untuk lebih baiknya check ketinggian reservoir sekitar 1 minggu sekali.

Hampir semua pabrikan mobil eropa , AS , Jepang misal honda dan Toyota, melarang penggunaan coolant yang mengandung silikat dan borat , karena akan menyebabkan pegikisan water pump. Karenanya pabrikan coolant saat ini mengeluarkan coolant jenis baru yang memakai OAT / bahan organic sebagai pengganti. Memiliki sifat lebih kuat terhadap suhu dan udara sehingga lifetimenya sekitar 5 tahun bahkan lebih. Sedangkan yang konvensional memiliki lifetime 2 tahun.

Khusus untuk prestone : organic ( OAT ) adalah type extended life berwarna orange , botol silver. Sampai sekarang penggunaan coolant tanpa silikat dan borat ini masih pro dan kontra. Karena penggunaan colant konvensional ( Misal prestone hijau ) , tidak menimbulkan masalah dipakai bertahun2 lamanya.
Justru coolant OAT , banyak yang melaporkan bereaksi terhadap seal karet , sehingga mengakibatkan kebocoran. Inipun masih pro dan kontra. Karena banyak pemakai yang memakai tanpa ada masalah.

Walau nggak ada masalah dengan coolant konvensional , Ane sekarang mencoba memakai prestone orange , untuk coba coba aja..walau jujur masih ada rasa ragu. Mungkin lebih aman memakai coolant dari pabrikan mobil ya???? heheheh...

ternyata pemilihan coolant RUMIT BANGET YA ??? Nggak seperti yang dibayangkan sebelumnya , yang penting ada warnanya udah cukup dan bikin tentram hati... :big_peace:


Berikut Foto2 kerusakan radiator dan head silinder engine karena tidak memakai coolant:

1.Air yang merembes ke dalam ruang bakar , karena kerusakan gasket dan porosity head silinder
2.Saluran water jacket berwarna coklat orange menandakan karat sudah parah

gambar 1

gambar 2 - Kerusakan Radiator Opel Blazer

Selasa, 09 November 2010

{0.0} Ganti arm (balljoint) Aerio dan ganti per H&R

sumber : kaskus jilid 2 hal 311
Dapet dari bongkar-bongkar harddisk, diposting 18 Maret 2009

mau sharing aja neh

karena kaki2nya emang udah "busuk" semua
gambar 1 - arm kanan

gambar 2 - arm kiri

DIY : {dino_lowrider} Test Air AC vs Radiator Coolant

sumber : http://www.serayamotor.com/diskusi/viewtopic.php?f=19&t=13944&p=432434#p432434

Dear All.
Ane melakukan uji coba sederhana , dengan tujuan untuk mempelajari kemampuan air ac vs radiator coolant dalam melindungi logam terhadap karat. Test dilakukan selama 1 minggu.
Caranya sangat sederhana , mencelupkan logam yang dites kedalam kedua larutan tersebut. Air ac yang dipakai adalah air buangan ac rumah. Sedangkan Coolant yang dipakai adalah coolant berwarna hijau ( merk nggak usah disebut ya.... :e-dance: ).
Hasilnya terlihat dalam foto dibawah.

Hasil dalam test 1 hari :

gambar 1 - coolant

gambar 2 - air AC

Selasa, 02 November 2010

{DIX} Shockbreaker Tokisan dan shockbreaker alternatif untuk Aerio

sumber : milis AIC (aerioindonesia@yahoogroups.com)
link terkait : otosupply.blogspot.com

gambar 1

gambar 2

gambar 3


- DiX -
B 111 JX

DIY : {dq1756} Pasang Filter AC Sakura pada Suzuki APV

sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4607595&page=35

Filter AC Sakura
abis dibuka lacinya, keliatan deh rumah filter yg dimaksud

gambar 1 - potong yg garis merah

gambar 2 - setelah terpotong - jadi kayak pintu

DIY : {dq1756} Ganti Klakson APV tanpa bongkar bumper

sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?p=250966342#post250966342

tadi pagi (24/07/10) poto2 abis nyuci bantet....
alternatif referensi buat masang klakson di bantet tanpa mbongkar bemper

1. posisi nya di tengah dan di sebelah kanan, cuman itu area yang terjangkau tangan
gambar 1

2. yg satu kayaknya sama ama tempat om j ....
gambar 2

DIY : {dq1756} Ganti Head Unit APV double DIN dengan Single DIN + Laci

sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4607595

buat yang kepingin ganti HU standar APV gen 1
tinggal buka panel ac-hu tengah, modal congkel pakai obeng minus tipis dan lapisi dengan lap atau apa aja biar ga baret
*dapet tips dari om j buat posisi klem nya

gambar 1 - posisi 4 klem, congkel pakai obeng (-) tipis

gambar 2 - posisi 4 sekrup (+)

gambar 3 - tinggal ganti deh, wiring yang rapih

Plus tambahin laci krn ganti single din, laci beli di atrium Rp.40rb

by dq1756